Pages

Selasa, 30 Agustus 2016

The One That Saved My Life

Apa yang terlintas pertama kali setelah mendengar kata musik
Kalau ditanya begitu, aku bakal jawab, irama, nada, melodi, lagu, suara, lirik, ah iya, juga bunyi. Dan juga...
Music saved my life.
Mungkin setiap orang punya caranya masing-masing buat mendefinisikan musik. Ada beberapa yang bilang musik itu nggak hanya didengarkan, tetapi juga dirasakan. Dan bisa dibilang musik itu ada dalam kehidupan kita setiap hari, bahkan setiap detik.

Di kehidupan sehari-hari musik itu bisa jadi teman di perjalanan pas di bus, di angkot, di kereta, di omprengan, di tempat umum kalau lagi sendirian (biar nggak disangka kesepian ea), di kamar pas sebelum tidur, teman begadang ngerjain tugas, menginspirasi untuk jadi topik tugas, menginspirasi untuk membuat caption di instagram, mengisi waktu luang, buat nenangin pikiran, buat nambah galau... Dan banyak lagi! Silahkan sebutkan semuanya semaunya (dalam pikiran masing-masing).

Selasa, 02 Agustus 2016

Halo! 

Sekian lama nggak nulis disini, akhirnya mulai sekarang berniat menulis kembali. Ampuni hamba yang 'sok sibuk' setahun terakhir ini. 

Yap. Jadi apa yang mau ditulis? Saking banyaknya yang pengen ditulis jadi bingung nih. Pas baca tulisan-tulisan sebelumnya jadi mikir juga, ternyata aku cukup labil. Labil dalam menggunakan kata ganti orang pertama tunggal salah satunya. Kadang nulis saya, aku, dll. Kelabilan juga terlihat dalam penulisan EYD. Semua labil sih kata saya mah. Maklum masih remaja eaaa wkwk.

Tapi dipikir-pikir itu emang bahasa saya ngomong sehari-hari sih. Nah kan tadi ngomong 'aku', terus sekarang bilang 'saya'. Nah kan sebelumnya nulis 'ngomong', terus abisnya nulis 'bilang'. Nah kan, yaudah deh.

Selama blogwalking akhir-akhir ini, jadi termotivasi juga buat jadi sering nulis dengan ikutan writing challenges misalnya. Tapi itu kurang saya banget wkwkwk. Soalnya di-tag orang biar bikin list macam #mytop15playlist atau #20factsaboutme di Instagram aja saya males dan kebanyakan mikirnya. Padahal aku bukan tipe orang thinking loh, walaupun beberapa tahun lalu pas ikut personality test hasilnya INTP. Eh nggak taunya beberapa bulan lalu tes lagi malah jadi INFP wkwkwk. Bahkan nyoba iseng tes lagi beberapa jam setelahnya dan ada satu-dua jawaban yang berubah, eh hasilnya malah jadi ENFP wkwkwk. Kurang labil apa coba =')))

Sebenernya ada beberapa tulisan yang udah ada di draft sih. Cuma ya itu karena aku terlalu banyak mikir jadi diedit-edit mulu deh kagak dipublikasikan hehehe. Buat yang ngerasa aneh bahasa saya kenapa jadi begini, tolong tanya jawabannya sama temen-temen saya ya. Karena kata penelitian, kehidupan sosial itu pengaruhnya lebih besar bagi seseorang. Duh maapin lupa itu penelitian siapa. Ya Allah tolong jangan dituduh plagiarisme ya.. Udah disebutin kok 'kata penelitian' #efekmetlit ._.

Udah dulu deh segini. Buat pemanasan ajaa.

See you!
.
.
.
.
.
P.S: Salah satu #20factsaboutme, daripada disuruh nulis, lebih mending disuruh baca.