Pages

Sabtu, 03 Januari 2015

Film Indonesia


Halo! Long time no see! Udah satu tahun lebih nggak nulis disini. Kangen juga. Kalau di blog sebelah masih sering ngepost sih. Kebetulan lagi pengen ngepost tentang film nih. Tepatnya mau review singkat (banget) film-film Indonesia yang saya tonton di 2014. Atau lebih bisa dibilang cerita tentang pengalaman pas nonton film tersebut. Di tahun 2014 perfilman Indonesia lumayan maju nih. Walaupun tema 'adaptasi novel yang diangkat ke layar lebar' masih mendominasi, tapi ada beberapa film dengan tema baru dan bahkan nggak biasa. Ok, here we go.


1. The Raid 2: Berandal

Film Indonesia paling fenomenal nih. Sekuel dari film The Raid sebelumnya. Filmnya sampe Hollywood dan ratingnya 8,1/10 di imdb! Adegan berantemnya keren banget. Tapi ngeri liat darahnya hih. Para aktornya mainnya total. Ini waktunya film action Indonesia bangkit! 
P.S. Pas nonton film ini saya sama temen-temen saya makan klepon bikinan temen saya, Nanda wkwkwk nggak tau kenapa pas mau akhir film tiba-tiba ada yang inget kleponnya Nanda masih ada, terus pada makan deh. Lumayan buat ngilangin enek liat darah sepanjang film hahaha jadi inget ceritanya Indra Herlambang juga di buku Kicau Kacau yang makan klepon sambil nonton film 3D. Dan jujur, klepon adalah makanan terunik yang pernah saya makan pas nonton film di bioskop.


2. Tabula Rasa

Nonton film ini bikin nelenin ludah mulu. Sebagai penggemar kuliner Minang, kabita banget liat rendang, kikil, sambel ijo, gulai kepala kakap... Pulang nonton film ini, saya akhirnya menyerah dengan mampir ke rumah makan Padang deket rumah buat beli kikil hahaha. Film ini memang ceritanya tentang rumah makan Padang yang pegawainya ada orang papua. Konfliknya rada bawa naik turun emosi juga. Bodor, sebel, terharu nyampur jadi satu. Kalau kata saya akhirnya kayak rada gantung.


3. Senyap




Jujur ini film dokumenter terkeren yang pernah saya tonton sejauh ini. Kebetulan waktu tanggal 10 Desember memang ada gerakan 'Indonesia menonton Senyap' dalam rangka memperingati hari HAM sedunia, dan departemen saya di kampus ngadain nonton bareng. Film ini bikinan Joshua Oppenheimer yang juga bikin film 'The Act of Killing', yang masuk nominasi Oscar buat film dokumenter terbaik. Keren memang. Film ini ceritanya tentang seorang adik yang nyari kebenaran atas terbunuhnya kakaknya, yang waktu itu (tahun '65) dituduh terlibat gerakan komunis. Kita semua tahu, setelah Gerakan 30 September (G 30 S), orang-orang yang dianggap terlibat gerakan komunis dihilangkan secara paksa dan bahkan dibunuh. Rada ngeri sebenernya liat fakta-fakta baru yang saya tahu dari film ini. Dan ngerasa miris juga kenapa yang bikin film gini itu orang luar negeri. Walau sebenernya banyak juga orang Indonesia yang ikut pembuatan film ini tapi namanya 'anonim'. Ya, abis nonton film ini jadi ngebuka mata lebar banget tentang hak asasi manusia. Bahwa kita nggak bisa gitu aja lupa sama sejarah. Dan kita harus nyari tau kebeneran di balik sejarah itu. Film ini nggak sengeri yang diduga juga. Bahkan ada beberapa percakapan yang bikin ngakak hahaha.


4. 7 Hari 24 Jam



Sehari setelah nonton Senyap di kampus. Saya sama temen saya pergi nonton 7 Hari 24 Jam. Nggak direncanain sih nontonnya. Saya dari awalnya memang penasaran sama film ini gara-gara film ini come back nya Dian Satrowardoyo setelah empat taun nggak main film. Film ini ceritanya tentang suami istri yang sakit di waktu bersamaan dan dirawat di ruangan yang sama. Banyak kejadian yang terjadi selama 7 Hari 24 Jam itu. Walaupun nontonnya telat 10menitan, tapi ceritanya tetep bisa diikutin. Tapi dalam 7 Hari 24 Jam nya itu kayak kurang dimaksimalin gitu ceritanya. Tapi (maaf banyak tapinya .-.v) tetep rame kok dan sukses bikin ketawa di beberapa scene hahaha memang genrenya drama komedi sih. Dian Sastro sama Lukman Sardi mainnya oke. 


5. Pendekar Tongkat Emas
Ini dia film yang ditunggu-tunggu selama taun 2014. Walau akhirnya baru nonton di 2015 (lebih dua hari doang kok wkwk). Filmnya tentang dunia persilatan. Kalau kata mbak-mbak mas-mas yang hidup di zaman komik silat lagi hits-hitsnya, film ini tuh realisasi dari apa yang mereka bayangin. Setting filmnya keren banget! Sumba indah banget yaampuuun. Adegan silat pake tongkatnya juga keren mengingat para aktornya langsung akting sendiri tanpa stuntman. Aktor-aktornya nggak usah ditanya lagi. Nicholas Saputra, Reza Rahadian, Christine Hakim, Eva Celia, Tara Basro, Slamet Rahardjo keren banget. Produser sama sutradaranya memang keren juga. Nggak tau kenapa abis nonton film ini banyak nimbulin tanda tanya. Hahaha harus ada prekuel atau sekuelnya nih kayaknya. Aaaa pokoknya i love you, Nico!
P.S. Fyi, saya nonton film ini sendirian loh di bioskop. Dan pas mau masuk studionya, ngedenger dua mas-mas bilang, "Ternyata ada yang lebih menyedihkan dari kita.." ha ha ha ha ha =)))))

P. S. (lagi)
Buat nonton film di bioskop kadang nggak harus ada temen kok. Sendirian kadang lebih asyik hahahaha. Ciao!